Isuzu Surabaya

Jl. Raya Waru Km. 15, Sidoarjo – Surabaya, Jawa Timur

Menu

Ini Strategi Hyundai Hadapi Jepang Di Pasar Mobil Indonesia

Kamis, Februari 18th 2016.

Jakarta -Industri otomotif di Indonesia dikuasai oleh produsen yang berasal Jepang. Apa strategi produsen Korea Selatan, Hyundai menghadapi kompetisi tersebut?

Bagi Presiden Direktur PT Hyundai Mobil Indonesia, Mukiat Sutikno, persaingan dengan produsen mobil yang berasal Jepang terbilang relatif bagi kesulitannya. Masyarakat Indonesia dinilai Mukiat kini memiliki pengetahuan dan keterangan yg detail bagi memilih produk.

“Sulit itu kembali relatif ya. Konsumen Indonesia sekarang ini jauh lebih mengerti tentang mobil. Apalagi dengan banyaknya keterangan dari media. Konsumen yg tadinya tak suka otomotif pun lebih educates dari segi otomotif knowledgenya,” kata Mukiat.

Sebagai salah sesuatu strategi, Hyundai Mobil Indonesia memilih bagi bersaing dalam harga jual dengan produsen mobil yang lain yg ada di Indonesia.

“Jadi yg paling utama buat kalian ketika ini bermain di harga. Kenaikan harga dolar itu hampir 44 persen dari 2013 hingga 2015. Efeknya perusahaan tersebut harus mencari cara,” lanjutnya.

Selain bersaing dengan harga, Hyundai juga melakukan strategi dengan mengeluarkan empat produk baru pada tahun ini. Empat produk baru yg mulai diluncurkan pada tahun ini merupakan 2 model facelift atau penyegaran dan 2 model baru.

“Kami mempersiapkan 4 produk baru. 2 produk baru dan 2 facelift. Santa Fe adalah produk pertama yg kami luncurkan tahun ini. Model lainnya mulai kami luncurkan masing-masing di IIMS dan GIIAS. Karena waktunya kan sekarang juga berbeda,” terang Mukiat.

Bocoran segmen 2 model baru yg mulai diluncurkan tahun ini dibeberkan Deputi Direktur Pemasaran PT Hyundai Mobil Indonesia, Hendrik Wiradjaja. Ia menyebutkan segmen citycar dan SUV bakal menjadi model yg mulai dikeluarkan.

“Model baru SUV dan Citycar. 2 model ini telah diluncurkan global. Mudah-mudahan dolar bagus biar kalian dapat launching. Kalau terlalu tinggi (harga) ga dapat bersaing lebih baik ditunda,” ungkap Hendrik.

“Setting harga jadi problemnya. Kalau keadaan (ekonomi) baik kalian launching,” tandasnya.

(nkn/ddn)
Sumber: http://oto.detik.com

Mobil Terbaru

Related Article Ini Strategi Hyundai Hadapi Jepang Di Pasar Mobil Indonesia

Senin 25 April 2016 | Berita Otomotif

Jakarta, KompasOtomotif – PT United Tractors Tbk ikut khawatir dengan adanya kebijakan truk impor bekas. Sebab, dipercaya mampu mempengaruhi penjualan truknya di Indonesia, terutama buat…

Jumat 29 Januari 2016 | Berita Otomotif

Tokyo -Setelah ditimpa masalah airbag yg bermasalah secara bertubi-tubi, Chief Executive Officer Takata, Shigehisa Takada dikabarkan mulai mengundurkan diri. Sebelum itu, dia berencana berdialog dengan sejumlah…

Kamis 24 Maret 2016 | Berita Otomotif

Salah sesuatu pertanda komunitas otomotif yg eksis dan dinamis adalah adanya perubaha kepengurusan dan agenda kegiatan yg rutin.Salah satunya adalah AvanzaXenia Indonesia Club (AXIC). Chairul…