Isuzu Surabaya

Jl. Raya Waru Km. 15, Sidoarjo – Surabaya, Jawa Timur

Menu

Gue Ngebut… End!

Selasa, Maret 1st 2016.

Jakarta -Pengenalan berkendara yg aman di jalanan, tak mampu dengan teori saja, harus dipraktikkan juga dari umur sedini mungkin.

Demi menyadarkan tentang pentingnya safety riding pada masyarakat luas, Tim Safety Riding Promotion (SRP) Wahana sasar pelajar sekolah. Tidak sekedar memberikan teori, tips hingga praktek berkendara aman, tim ini turut melibatkan pihak kepolisian guna melengkapi edukasi safety riding dengan pengetahuan peraturan serta tata tertib berlalu lintas sesuai undang – undang yg

Pekan dahulu tim SRP bersama Dikyasa Polda Metro berikan edukasi di beberapa SMKN di Jakarta Pusat merupakan SMKN 2 dan SMKN 44.

Ratusan pelajar dari kedua sekolah mengikuti antusias kegiatan edukasi yg diberikan tim safety riding dan pihak kepolisian. Tim Safety Riding Promotion Main Dealer sepeda motor Honda Jakarta Tangerang, PT. Wahana Makmur Sejati (WMS) sengaja menyasar pelajar karena tingginya tingkat penggunaan sepeda motor pada kelompok ini.

“Sekolah yaitu sesuatu kelompok pengguna sepeda motor pemula yg rentan terhadap kecelakaan dulu lintas. Inilah alasan yg menjadikan pelajar menjadi fokus pemberian edukasi safety riding,” tegas Head of SRP Wahana, Agus Sani.

Tidak cuma bagi umum dan pelajar, penyebaran edukasi safety riding juga turut diberikan kepada aparat kepolisian, Sabhara Polres Metro Tangerang pada Januari silam. Diikuti puluhan anggota, selain memberikan teori, anggota kepolisian juga praktek segera safety riding di track training center Jatake Tangerang.

Dalam kunjungannya ke Indonesia, dua waktu lalu, Presiden FIA Presiden FIA, Jean Todt  ketika bertemu Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia Sadikin Aksa juga mengingatkan tentang tingginya angka kecelakaan khususnya yg menimpa kalangan remaja.

“Kecelakaan di jalan raya yaitu salah sesuatu pembunuh paling berbahaya di dunia dan pembunuh nomor sesuatu buat masyarakat usia produktif. Setiap hari terdapat 1,8 miliar anak yg berangkat sekolah dan setiap hari mereka beresiko celaka di jalan. Penyebab terbesarnya adalah prilaku mengemudi di jalan raya,” ujar Todt yg tengah mengampanyekan #savekidslives ini.

Walaupun data dari Kepolisian Indonesia pada tahun 2015 menyatakan bahwa angka kecelakaan sudah turun secara drastis selama 5 tahun terakhir, tetapi masih terhitung tinggi menurut ukuran dunia. Kecelakaan di jalan raya yaitu salah sesuatu pembunuh paling berbahaya di dunia dan pembunuh nomor sesuatu buat masyarakat usia 15-29 tahun.

“Arahan dari Jean Todt menyampaikan bahwa IMI memiliki tanggung jawab yg cukup besar mengenai kampanye ini, karena IMI mempunyai banyak anggota yg memakai kendaraan dan berada di jalan raya setiap harinya. Dan sebaiknya bagi kampanye ini IMI juga mencari sponsor, sehingga dalam waktu empat tahun ke depan kampanye ini telah mampu berjalan dengan baik, dan pesan yg ingin disampaikan benar-benar dipahami oleh masyarakat luas,” ujar Sadikin.

(ddn/ddn)
Sumber: http://oto.detik.com

Mobil Terbaru

Related Article Gue Ngebut… End!

Sabtu 26 Maret 2016 | Berita Otomotif

Manado, KompasOtomotif – PT Pertamina (Persero) resmiikan uji pasar produk bahan bakar khusus (BBK) Pertalite, bagi wilayah Sulawesi Utara, Sabtu (26/3/2016), berlokasi di SPBU COCO…

Selasa 12 April 2016 | Berita Otomotif

Jakarta, KompasOtomotif — Merek perserta dalam ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2016 cukup beragam. Beberapa model baru juga diluncurkan di pameran, mewakili merek-merek dari Jepang,…

Sabtu 5 Desember 2015 | Berita Otomotif

Jakarta, KompasOtomotif – Kementerian Perhubungan telah menerbitkan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 111 Tahun 2015 tentang Tata Cara Penetapan Batas Kecepatan di jalan raya. Regulasi yg…