Hubungi Kami SMS whatsapp
Begini Duduk Perkara Skandal Tes BBM Mitsubishi - Isuzu Surabaya - Isuzu Surabaya
Isuzu Surabaya

Dealer Resmi Isuzu Surabaya

Menu

Begini Duduk Perkara Skandal Tes BBM Mitsubishi

Sabtu, April 30th 2016.

Jakarta, KompasOtomotif – Mitsubishi Motors Corp (MMC) telah mengklarifikasi kejadian sebenarnya tentang klaim konsumsi bahan bakar yg tidak sesuai bagi empat model. Penjelasan diberikan MMC dalam siaran resmi, (26/4/2016).

Isinya, memberi gambaran situasi yg sebenarnya terjadi. PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB) sebagai perwakilan merek Mitsubishi di Indonesia, bahkan juga ikut memberi penegasan, dimaksudkan agar keterangan yg beredar ke masyarakat tak simpang siur.

Presiden Direktur KTB Hisashi Ishimaki, menyambung penjelasan MMC, Jumat (29/4/2016) malam, di Jakarta, menyatakan bahwa perkara manipulasi angka konsumsi bahan bakar itu berawal dari standar pengujian (tes) yg tidak memenuhi regulasi di Jepang.

Mini car eK Wagon, eK Space yg diproduksi MMC, dan beberapa lainnya yakni Dayz dan Dayz Rooz yg dipastok bagi Nissan, mendapat angka konsumsi bahan bakar dengan cara yg curang. Target awal, harus tercapai 26,4 kpl, namun setelah meeting internal, target itu ditingkatkan menjadi 29,2 kpl.

”Demi mencapai target itu, Mitsubishi memakai uji jalan kecepatan tinggi, atau high speed coasting test. Metode ini menyalahi aturan, yg seharusnya di Jepang diwajibkan pakai metode driving resistance,” kata Ishimaki kepada wartawan.

Gambaran kasarnya, high speed coasting test adalah menguji mobil pada kecepatan tertentu (cukup tinggi), dulu dibiarkan sampai berhenti. Sementara driving resistance adalah metode yg normal digunakan sehari-hari dengan kecepatan rata-rata.

Ironisnya, manipulasi ini telah dikerjakan sejak 1991, dan bertahan hingga sekarang. MMC, menurut Ishimaki, belum memberi penjelasan tentang hasil investigasi soal ini. Namun prediksinya, karyawan yg berganti-ganti dari tahun ke tahun bagi melakukan tes cuma meneruskan apa yg terjadi sebelumnya.

Soal isu manipulasi karena tidak mengurangi tekanan ban agar rolling resistance semakin rendah, Ishimaki membantahnya. Begitu juga dengan keterangan tentang pengunduran diri eksekutif di Jepang sertapenurunan penjualan.

”Dari keterangan yg aku dapat, tak ada keterangan mengenai itu dari rilis dan penjelasan di Jepang,” kata Ishimaki.

Sumber: http://otomotif.kompas.com

Mobil Terbaru

Related Article Begini Duduk Perkara Skandal Tes BBM Mitsubishi

Kamis 17 Maret 2016 | Berita Otomotif

Jakarta -Punya motor dan telah berumur sekitar 3 tahun? Ada baiknya akan melakukan pengecekan pada bagian suspensinya, Otolovers. Karena besar kemungkinan, kalau telah 3 tahun, kenyamanan…

Rabu 11 November 2015 | Berita Otomotif

Dubai – Fiat bagi pertama kalinya launching pikap medium di Dubai Motor Show 2015 yg ketika ini tengah berlangsung. Mobil itu dikembangkan dari pikap Mitsubishi L200.…

Jumat 25 Desember 2015 | Berita Otomotif

Kemunculan Bugatti Chiron selalu dipanas-panaskan belakangan ini. Terakhir, pihak perusahaan bahkan menyebarkan kartu ucapan akhir tahun dengan siluet mobil yg dipercaya sebagai wujud asli dari…